Jangan Panik, Inilah Pertolongan Pertama Saat Anak Mengalami Kejang Demam



Kejang atau step adalah lonjakan suhu tubuh saat demam yang biasanya terjadi pada anak  usia 6 bulan sampai 5 tahun dengan suhu yang meningkat 37,5 derajat celcius. Ambang batas suhu demam yang memicu kejang pada tiap anak dapat berbeda. Biasanya kejang demam terjadi jika suhu tubuh meningkat terlalu cepat atau mendadak.

Saat mengalami kejang demam,tubuh anak akan berguncang hebat diringi gerakan menyentak dilengan dan tungkai serta kehilangan kesadaran. Jika kejang terjadi lebih lama dan terjadi berulang kali, disarankan segera mencari pertolongan medis.

Jangan panik bila sewaktu waktu anak anda mengalami kejang demam. Sambil menunggu pertolongan medis datang, bersikap lah setenang mungkin dan waspada, agar anda bisa segera memberikan pertolongan pertama berikut ini:

 

1. Letakkan anak ditempat yang datar

Pertolongan pertama saat anak kejang dapat dilakukan dengan menenangkan diri anda terlebih dahulu kemudian letakkan anak di lantai. Tempat tersebut sebaiknya luas dan bebas, sehingga anak tidak akan terbentur. Singkirkan benda benda sekitar yang bisa membahayakan anak, seperti benda keras atau benda tajam. Gunakan selimut atau pakain umtuk melindungi kepalanya agar tidak terjadi cedera.

 

2. Baringkan anak dalam posisi menyamping

Baringkan anak dengan posisi menyamping secara perlahan karena posisi ini dapat mencegah mereka tersedak air liur sendiri. Selain itu letakkan bantal atau handuk yang digulung di sekitar anak untuk membantu melindungi mereka saat mengalami kejang demam.


3. Longgarkan pakaian anak, terutama dibagian leher

Ketika anak kejang, pastikan mereka tidak mengenakan pakain atau aksesoris yang ketat, lalu segera longgarkan pakaian atau aksesoris yang dikenakan mereka , terutama dibagaian leher. Karena kemungkinan bisa mencekik si anak.

 

4. Cek pernapasan anak

Pastikan mereka tetap bisa bernapas dengan lancar. Jika pernpasan mereka terganggu, bibir,lidah ataupun wajahnya akan tampak kebiruan terus lah mengecek pernapasan anak selama dan setelah kejang berlangsung.


5. Jangan menahan gerakan tubuh anak secara paksa

Mencoba untuk menghentikan gerakan kejang demam anak secara paksa misalnya dengan memeluk erat atau menahan tubuhnya justru  akan membuat si anak semakin tidak nyaman, bahkan bisa memicu patah tulang.


6. Jangan memasukkan apapun ke mulut anak

Jangan memasukan apapun kemulut anak, sepertikain lap atau kaus kaki. Tindakan ini malah akan berpotensi menutup jalur pernapasan ataupun menyakiti anak.


7. Jangan memaksa anak untuk minum atau makan saat masih kejang

Saat anak masih kejang, sebaiknya anda tidak memaksa anak makan dan minum atau memberikan obat-obatan dalm bentuk pila atau cair. Memaksa anak menelan sesuatu saat kejang justru akan membahayakan keselamatannya. Oleh sebab itu, tunggu sampai anak anda benar benar sadar.


8. Catat berapa lama anak mengalami kejang

Perhtaikan dan catatlah berapa lama anak mengalami kejang demam. Jika kejang berlangsung terlalu lam dan tidak kunujung membaik segeralah menghubungi tim medis agar anak mendapatkan penaganan lebih lanjut.


9. Tetaplah bersama anak

Dalam pertolongan pertama kejang demam pada anak, sebaiknya tetaplah bersama mereka sampai bangun dan sadar. Jangan meninggalkan anak sendiri karena bisa berbahya. Anda juga harus memantau tingkat respon anak, misalnya dengan memanggil Namanya.

 

10. Pastikan anak tetap berenergi setelah kejang selesai

Setelah mereka berada diposisi sadar, biarkan lah mereka beristirahat hingga kondisi pulih kembali. Kemudian, anda bisa membawa anak ke dokter atau unit gawat darurat di rumah sakit terdekat.

 

Nah itulah bebrapa pertolongan pertama yang dapat anda lakukan saat anak mengalami kejang demam.

 

 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Mudah Menjaga Kesehatan Anak Saat Musim Hujan

Makna Lagu Cicak-Cicak di Dinding

Rekomendasi Dongeng Anak